Siapa yang pernah mengalami, dicurhati kawan soal kesulitan hidup, yang akhirnya cuma jadi kejengkelan?

 

Misalnya begini :

Mereka ngeluh ‘Kok susah banget ya hidup gue?’

Kamu jawab, ‘Terus loe maunya gimana?’

Dia nyahut ‘Ya mau sukses lah, banyak duit, bahagia, hidup enak…’

Kamu jawab, ‘Kalau gitu, ya kerja lah…’

Dia malah tanya ‘Hhhh… Kerja apa..? Susah cari kerjaan nih sekarang.’

*Sampai di sini sebetulnya sudah bisa ketebak, ini bakal jadi percakapan panjang yang sia-sia*

Kamu jawab ‘Kalau gitu, dagang deh…’

Dia tanya lagi, ‘Dagang apaan?’

Kamu sabar, jawab lagi, ‘Ya apa kek yang loe suka dan bisa…’

Dia bertanya, ‘Apa ya….?’

 

Biasanya, kalau kamu diemin (karena kamu berkeras menunggu jawaban dia), skenarionya selalu berjalan begini : dia akan memaksa, agar kamu lah yang memberikan jawaban…!

‘Ayo dong kasih ide. Buntu banget nih gueeee…’

Lalu kamu ngasih usul, ‘Bikin catering?’

Dia jawab ‘Gue nggak bisa masak…’

Kamu sodori usul, ‘Jualan online?’

Dia bakal jawab, ‘Ribet ah… Gue gaptek…!’

See…? Ini kalau dilanjutin bisa 3 hari nih ngobrolnya. Dan isinya bolak-balik cuma :

  1. Pengajuan usulan
  2. Usulan ditolak

 

********

Bapakku pernah bilang, kita nggak pernah bisa menolong orang yang tidak niat menolong dirinya sendiri.

 

Dia benar dan dia sungguh-sungguh melakukannya padaku.

 

Aku pernah dia biarkan kerja banting-tulang di 5 kampus, plus 2 yayasan, tidur cuma 3 jam sehari…. Semua itu merintis dari bawah.

 

Setelah aku bisa beli mobil, mulai membangun usaha (dan USAHANYA JALAN LANCAR!!!), baru deh dia menawarkan bantuan modal sekian ratus juta….

 

Jadi, kalau kamu mau bantu orang, lihat dulu :

  1. karakternya : pejuang atau bukan, konsisten atau tidak, amanah atau tidak…
     
  2. Usahanya : Dia mau invest juga nggak di usahanya sendiri ini? Atau dia maunya, duitmu 100% yang diinvestasikan? Usahanya sudah jalan? Dan sebaik apa prospeknya?

 

Aku sudah membuktikan, banyak orang yang cuma anget-anget tai ayam…

Laaah bahas tai lagi…

 

Source : Nana Padmosaputro